Bendungan Sadawarna Subang Resmi Digenangi, Ada Sisi Manfaat bagi Petani di Wilayah Indramayu

Safaro
.
Kamis, 01 Desember 2022 | 20:32 WIB
Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum didampingi unsur Forkopimda Subang dan perwakilan BBWS Catarum melakukan penggenangan bendungan Sadawarna. (istimewa)

INDRAMAYU, iNewsIndramayu.id - Bendungan Sadawarna  di Desa Sadawarna Kecamatan Cibogo Kabupaten Subang, resmi digenangi. Penggenangan secara simbolis dilakukan Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum, Kamis (01/12/2022).

Bendungan dengan daya tampung 44.61 juta meter kubik ini memiliki banyak manfaat bagi petani di Kabupaten Subang dan Kabupaten Indramayu. Dengan daya tampung sebesar itu, bendungan Sadawarna akan menyuplai irigasi pertanian seluas 4.500 hektare di Subang dan Indramayu.

Pembangunan bendungan akan diikuti dengan pembangunan jaringan irigasinya, sehingga dengan adanya suplai air yang kontinu dari bendungan, petani yang sebelumnya hanya satu kali tanam setahun, bisa bertambah menjadi 2-3 kali tanam.

Dengan luas genangan 720 hektar, bendungan tersebut diharapkan mereduksi banjir di Subang, Sumedang dan Indramayu yang dilalui Sungai Cipunagara hingga sebesar 26,90 meter kubik per detik.

Bendungan Sadawarna membendung Daerah Aliran Sungai Cipunagara yang memiliki panjang 137 km mengalir dari Gunung Bukit Tunggul di Pegunungan Bandung Utara dan bermuara ke Laut Jawa.

Bupati Indramayu Hj Nina Agustina mengatakan dengan adanya pembangunan bendungan Sadawarna ini akan memberikan banyak manfaat bagi petani di Kabupaten Indramayu terutama wilayah pengairan Salam Darma yang meliputi Kecamatan Gantar, Haurgeulis, Gabuswetan, Anjatan, Patrol, Bongas dan Kecamatan Sukra.

“Dengan adanya bendungan Sadawarna dan bendungan Cipanas membuktikan bahwa Kabupaten Indramayu merupakan andalan pemerintah pusat untuk menjadikan Indramayu sebagai lumbung ketahanan pangan nasional,” kata Nina dalam keterangannya, Kamis (1/12/2022).

Sementara, Camat Anjatan Rori Firmansyah sangat berterima kasih atas support insfratruktur bendungan Sadawarna bagi petani di wilayahnya.

Selama ini, kata Rori, petani di wilayah Anjatan bergantung suplai air dari Saluran Induk Tarum Timur dan Bendung Salam Darma.

“Dengan selesainya pembangunan bendungan Sadawarna merupakan harapan baru bagi petani di wilayah Kecamatan Anjatan untuk dapat melakukan aktivitas tanam padi dua hingga tiga kali per tahun. (safaro)

Editor : Tomi Indra Priyanto

Follow Berita iNews Indramayu di Google News

Bagikan Artikel Ini